My Novel's

Sabtu, 25 Oktober 2014

Kisah Nyata Hari Ini

Bahagia itu ketika makan bakso gratis


Tadi siang, gue kan makan bakso sama nyokap. Yang nganterin pesanan bakso ke meja tempat gue duduk itu anaknya tukang bakso. Nah, anaknya tukang bakso itu ngeliatin gue dengan tatapan aneh. Gue kan risih ditatap kek gitu.
"Mas, ada apa sih? Kok natap saya kayak gitu?"
"Anda mbak Ariny kan?"
"Loh, kok tau?"
"Siapa sih yang nggak kenal mbak Ariny? Profil mbak Ariny kan pernah nongol di tv, koran dan bahkan media online. Wuih, saya kagum berat loh sama mbak. Lalu dia muji-muji gue Blablabla "
biasanya orang klo dipuji itu kan seneng, tapi gue biasa aja mungkin karena perut gue lagi laper jadi yang ada di otak gue pengen cepet makan bakso. Walaupun demikian gue tetap memasang wajah bersahabat.
Abis dia nyerocos, dia minta pin bb gue plus fotbar ma gue. setelah itu dia pergi karena dia disuruh bapaknya layanin pembeli yang lain. Gue bernapas lega, akhirnya gue bisa makan bakso dengan tenang.
15 menit kemudian gue sama nyokap dah selesai makan baksonya. terus pas nyokap mau bayar, di luar dugaan tukang bakso itu bilang, "Nggak usah bayar, Bu. Gratis special buat mbak Ariny. Jarang-jarang soalnya warung saya didatangi penulis keren."
Seneng? Pastinya. Apalagi tukang bakso itu juga ngasih 1 porsi bakso buat gue bawa pulang.
Huwaaa ... kebahagiaan gue double. Hari ini gue makan bakso 2 porsi, tambah tembem deh pipi gue. Tapi nggak apa-apa ding yang penting gratis wkwkwk

Sabtu, 18 Oktober 2014

True Story



Difable? So ... What Gitu Loh?
Oleh : Ariny NH

Tahun 1994
Saat melangkah usia tiga tahun aku semakin merasa Tuhan nggak adil karena telah membuat hidupku kurang bahagia. Kurang bahagiannya bukan karena kesulitan ekonomi keluarga justru orang tuaku masuk dalam orang berada. Apapun yang aku mau pasti dituruti.
Yang bikin aku gak bahagia itu ada  dua faktor:
1. Didikan keras dari orangtua. Umur tiga tahun aku sudah diajarin baca, tulis, berhitung, mengaji dan lain-lain. Tujuannya biar aku lebih pinter dari anak lainnya.
2. Aku tidak punya teman. Anak umur tiga tahun lagi asyik-asyiknya bermain, nah aku hanya di rumah main boneka sendiri. Hal itu dikarenakan keadaan fisikku yang tidak mendukung. Kakiku itu ada kelainan, menyebabkan aku tidak bisa berjalan. Di dunia medis nama istilahnya itu Multiple Fraktur Kongenital. Yang artinya Kondisi patah di anggota gerak sejak lahir.
Jangan ditanya apa yang aku rasakan, sudah pasti jawabannya adalah bosan! Bahkan aku sempat bertanya ke mama, "Ma, kenapa sih aku diciptakan Tuhan seperti ini? Tuhan nggak sayang ya sama aku?"
Dengan lembut mama menjawab, "Arin Sayang,nggak boleh bilang begitu lagi ya ...  Tuhan justru sayang sekali dengan kamu. Tuhan ingin kamu terhindar dari dosa kaki."
Aku sendiri tidak mengerti apa yang dimaksud dosa kaki, tapi setiap ucapan lembut mama pasti menjanjikan kebenaran. Aku percaya mamalah yang akan membawaku ke surga nanti. Surgaku ada di bawah telapak kaki mama. Itupun yang selalu bu guru ajarkan di sekolah maka aku percaya dan tidak perlu bertanya lebih lanjut.
Untuk menghilangkan kesedihan karena aku merasa kesepian mama setiap sore membawaku pergi ke rumah nenek.
Di rumah nenek itu ada tiga tanteku. Mereka ada di rumah saat sore karena siang hari mereka sibuk sekolahdan kuliah.
Aku ke rumah tante bukannya diajakin main tapi diajakin nonton film Titanic dan Pangeran Rajawali.
Tahun 1997
Aku sudah berumur enam tahun. Alhamdulillah, di tahun 1997 usaha papaku semakin maju.
Alhasil, papaku bisa beli rumah sendiri. Soalnya selama ini tinggal di rumah yang dipinjami oleh mbah buyut. Mau nggak mau aku harus pindah rumah. Jujur aku sedih pindah rumah karena aku takut hidupku semakin sepi karena jauh dari tante-tante.
Papaku ternyata beli rumah di sebuah desa kecil, nama desanya itu desa Cemani. Jauh banget dari keramaian.
Dugaanku salah, di Cemani justru aku mulai dapat teman baru. Di antaranya adalah Ana, Huda, Via, mbak Idah, Eric dan masih banyak lagi. Mereka tetanggaku yang baik banget. Mereka yang datang ke rumah  untuk main bareng atau sekadar nonton TV bareng.
Sayangnya mereka bisa ke rumahku hanya pada saat sore hari. Pagi hari mereka harus sekolah, siang mereka harus tidur siang, sore baru diijinkan untu main.
Saat pagi hari aku lihat mereka berangkat sekolah aku merasa sedih. Dalam hati muncul keinginan sekolah sama seperti mereka.
Suatu malam aku sampaikan keinginanku untuk sekolah pada papa dan mama.
“Papa, Arin  pengen sekolah seperti Ana, Huda dan teman-teman yang lain,” ujarku membuka pembicaraan.
“Wah! anak papa sudah gede, sudah ingin sekolah. Ya, udah besok papa daftarin kamu ke sekolah yang paling bagus di Solo.”
Wajahku berubah cerah. “Beneran, Pa?”
“Iya benar. Kapan sih Papa pernah bohong sama kamu? Sekarang kamu tidur dulu ya!”
Aku mengangguk dan menuruti perintah papa. Nggak sabar ingin cepat pagi. Beneran nggak sih esok papa mau daftarin aku sekolah?
Esok harinya papamenepati janji. Papa membawaku pergi ke sekolahan tapi bukan sekolah yang aku inginkan. Papa membawaku ke sekolah SD. Sekolah yang aku inginkan itu sekolah TK alias Taman Kanak-kanak biar aku sekelas sama Ana, Huda dan Via.
“Pa, aku kan ingin sekolah TK biar sekelas sama Ana, Huda dan Via, kenapa papa malah membawaku ke sekolah SD?”
“Sayang, kamu itu sudah bisa baca, tulis dan berhitung jadi kamu nggak perlu lagi sekolah TK segala.”
Jujur aku kecewa, tapi aku tak bisa membantah. Lagi-lagi akumenurut dengan apa yang dikatakan papa daripada aku nggak jadi disekolahin.
Di kantor guru saat menghadap kepala sekolah. Aku sama papa disambut oleh tatapan sinis. Aku mengamati kepala sekolah itu dari ujung kaki ke ujung kepala. Kepala sekolah itu bertubuh tinggi, kurus, kulitnya hitam dan berkumis.
“Selamat pagi, Pak. Ada keperluan apa Anda ke sini?” Tanya kepala sekolah itu ke papa.
“Selamat pagi juga Bapak. Saya ke sini ingin mendaftarkan anak saya sekolah di sini.” Papa menyentuh pundakku.
Sekarang gantian kepala sekolah itu yang memandangiku lagi dari ujung kaki ke ujung kepala.
“Bapak nggak punya kaca ya? Anak bapak kan termasuk penyandang difable, Harusnya anda mendaftarkan anak Anda ke sekolah SLB bukan sekolah di sini!” ujar kepala sekolah itu dengan nada tinggi.
Papa menjawab dengan nada tak kalah tinggi, “Hey, Anda jangan sembarangan bicara meskipun anak saya punya kekurangan tapi otak anak saya jauh lebih cerdas dibandingkan dengan murid di sekolah ini! Permisi!
Usai berkata demikian papa langsung menggendongku untuk keluar dari sekolah ini.
Kami pulang ke rumah, nggak mampir kemana-mana dulu. Sesampai di rumah mama menyambut kami dengan kening berkerut.
“Loh, kok pulang-pulang wajah kalian kusut seperti baju belum disetrika?”
“Aku nggak dibolehin sekolah sama kepala sekolahnya. Kata kepala sekolah aku pantasnya sekolah di SLB. Ma, sekolah SLB itu apa sih?” Kataku ingin tahu.
Mata mama beralih ke papa. Papa mengedipkan mata.
Tak lama kemudian mama mengangguk lalu berkata, “Kamu yang sabar ya, kamu itu terlalu pintar untuk sekolah di sana. Besok papa akan daftarin kamu ke sekolah yang jauh lebih bagus daripada sekolah yang tadi.”
Esok harinya papa membawaku ke sekolah SD Al-Amin, letak sekolah tak jauh dari rumah. Di sekolah itu lah aku diterima dengan senang hati. Semua guru ikhlas menerima kekuranganku dan bahkan mereka menjadikanku sebagai anak mask arena aku selalu masuk 5 besar dari kelas 1-3.
Hari demi hari berlalu tanpa terasa usiaku sudah 21 tahun. Aku sudah tak tinggal lagi di Solo, sudah pindah ke Martapura. Kesunyian dan kesendirian masih tak mau beranjak dari hidupku. Tapi aku bisa membuat kesunyian itu menjadi berkah. Kesunyian mampu melahirkan imajinasi-imajinasi di kepalaku. Semakin hari imajinasiku semakin liar, sehingga muncul keinginan menjadi penulis sepenuhnya untuk menuangkan imajinasi ke dalam tulisan. Menjadi penulis tentu bukanlah hal yang mudah. Aku harus merasakan pedihnya penolakan dari penerbit mayor sebanyak 30 kali.
            Apakah penolakan dari penerbit menyurutkan semangatku? Tentu tidak, penolakan justru membuatku kuat dan semakin semangat berkarya. Alhamdulillah, Tuhan masih menyayangiku. Tahun 2013 naskahku tembus mayor label dan sekarang sudah beredar 2 novelku di gramedia. Judulnya Kamu Adalah Cintaku dan Kukembalikan Cinta. Bukan hanya 2 buku yang berhasil kulahirkan tapi puluhan. Berikut rinciannya : 8 novel kroyokan (terbit di indie), 3 buku antologi terbit di mayor, puluhan cerpen lolos di lomba yang diadakan penerbit indie. Sekarang bukan Cuma jadi penulis tapi juga jadi editor di sebuah penerbitan indie dan aku buka usaha kecil-kecilan seperti jual pulsa, cetak foto, dan lain-lain.
            Bukan Cuma itu saja, pada tahun 2013 aku mendapat bantuan kursi roda dari Senyum Pelangi, program kab. Banjar yang bekerja sama dengan UCP (United Cerebral Palsy) Yogyakarta. Aku masuk gelombang 2 dari 5 orang yang menerima bantuan tersebut. Senang? Pastinya. Karena kursi roda ini akan meringankan langkahku untuk menjadi penulis yang sukses. Karena kursi roda ini saya mengenal orang-orang baru, diundang ke acara hari jadi kab. Banjar, bertemu dengan banyak wartawan. Ini bagaikan mimpi buat aku. So, aku ingin berterima kasih banyak kepada kab. Banjar yang sudah mengadakan program Senyum Pelangi dan juga terima kasih kepada UCP (United Cerebral Palsy) yang telah memberi kursi roda kepadaku. Apa yang kalian beri sangat berarti untukku.
            Dari pengalaman hidup, aku menyimpulkan bahwa “Keterbatasan bukan penghalang seseorang untuk maju, yang menghalangi itu rasa ingin mendapat sesuatu dengan cepat.”
            Aku berharap kisah nyata dalam hidupku mampu memotivasi kalian semua.
            ***
            Ariny NH merupakan nama pena dari gadis cantik nan imut yang bernama Ariny Nurul Haq. Ia anak pertama dari dua berasaudara. Lahir Di Solo tanggal 16 september 1991, Tanggal lahirnya bertepatan dengan tanggal lahir Ariel Noah. Penulis satu ini sangat bercita-cita jadi penyiar radio. Ia juga sangat mengidolakan Pasha Ungu. Karya-karyanya yang telah terbit antara lain: Novel “Kuntilanak gaul” (DeKa publisher), Novel “Diantara Dua Pilihan” (Deka publishing, 2012),  “Ketika cinta semerah darah” (Goresan pena publishing), Novel Love Storm in Seoul (Diandra creative), Kukembalikan Cintamu (Zettu, 2013), Kamu Adalah Cintaku (Rumah oranye, 2013) dan beberapa karyanya masuk dalam sebuah antologi cerpen. Bisa dihubungi di nomor handphone 085654910277, akun facebooknya “Ririen Narsisabiz Pashaholic”, akun twitter @airin_napasha,  blognya www.arinysusanti.blogspot.com. Emailnya arinymoela@ymail.com


Senin, 13 Oktober 2014

Tontonan Zaman Sekarang

Berita yang lagi hits beberapa bulan terakhir ini adalah KPI (Komisi penyiaran Indonesia) melarang kartun spongebob, conan, marsha, bahkan doraemon tayang di tv Indonesia.
Bukan cuma kartun yang dilarang tayang, beberapa sinetron Indonesia juga ditegur KPI. Sinetron Indonesia yang ditegur KPI : GGS (Ganteng-ganteng serigala)
Setelah sinetron GGS yang ditegur KPI karena dianggap tidak mendidik, sekarang kabarnya sinetron Bastian dan Manusia Harimau juga ditegur KPI. 2 sinetron itu juga dianggap tidak mendidik, dikarenakan ada adegan pelukan di lingkungan sekolah.
KPI sekarang gak asyik bingit, dikit2 tayangan tv ditegur. masih inget gak sinetron ABG, cinta SMU, Akibat pergaulan bebas, bidadari, bawang merah bawang putih? Sinetron-sinetron itu kan juga ada adegan pelukan di sekolah, tapi gak masalah tuh. sinetronnya bertahan lama. 
Lagian nih ye menurut gue, apapun tontonan anak selama orangtua memberikan perhatian dan kasih sayang ke anak, gak akan ngaruh di kehidupan anak.
contohnya gue, waktu gue SD tontonan gue dulu tersanjung, titanic, rosalinda, meteor garden, pangeran rajawali, abg, jackie chan (ada adegan kekerasan) dll tapi nyatanya gak ngaruh tuh. gue tetap rajin belajar, nilai ujian tetap bagus.
anak suka berantem, terjerumus pergaulan bebas itu karena kurang perhatian orangtuanya atau karena didikan terlalu keras dari orangtua. coba deh nonton film ekskul. filmnya keren.
Bukan cuma itu aja, konon film horor juga kena teguran KPI. Nggak dibolehin lagi judul filmnya menggunakan kata 'darah'
Parah banget kan?
Kalau sinetron Indonesia pada ditegur KPI, nonton apa coba? Jadi pengen berubah haluan jadi penulis skenario deh hihihi

Rabu, 01 Oktober 2014

New My Novel : The Real Prince


Akhirnya Novel garapan 10 penulis (termasuk gue) terbit juga. Novel ini akan beredar di seluruh gramedia Indonesia. Sebelum mejeng di Gramedia, yuuk ikuti pre ordernya.
So, buat kamu Ariny Holic (sebutan pembaca novel gue), teman2, sahabat2, mantan2 gue atau siapapun deh yang kenal gue kudu bin wajib order. gak bakal nyesel deh.
Berikut rincian bukunya:
The Real Prince - Lavira Az-Zahra dan Asterista.

MAU 1 Unit HP Android
atau Paket buku senilai 1 Juta rupiah untuk 5 pemenang? Ikut Pre-Order yuk.

Caranya gampang!
Kalian cukup beli dan transfer novel baru kami THE REAL PRINCE dengan harga Rp. 35.000,- *belum termasuk ongkir, sebelum 25 Oktober 2014
Caranya, ketik : TRP#nama lengkap#alamatlengkap dan kirim SMS ke 087826000053 (Alif Gemilang Pressindo) atau
TRP#nama lengkap#alamatlengkap dan kirim SMS ke 08995718264 (Lavira Az-Zahra - Penulis Buku The Real Prince)

Setiap pembelian satu novel THE REAL PRINCE akan mendapatkan satu kupon yang nantinya akan diundi untuk mendapatkan hadiah-hadiah tersebut dan diumumkan tanggal 10 November 2014.


Sinopsis :
 
Miko suka setengah mati pada Gladys, sobatnya yang cantik dan hobi teriak-teriak. Apa pun akan Miko lakukan demi Gladys, termasuk mendekatkan gadis pujaannya itu dengan abangnya, Vino? Lho? Kurang apa, sih, Miko sampai-sampai yang mengisi hati Gladys malah Vino? Dasar enggak punya perasaan!

Abang Vino adalah no 1 buat Gladys. Mr. Perfect, deh, pokoknya. Apalagi dia kakak Miko, sobat Gladys yang juga no 1. Mana Miko mendukung percintaannya ini! Tapi, kok, rasanya ada yang salah, ya? Kenapa Miko jadi uring-uringan gini? Kalau mau mendukung enggak usah menjauh begitu, dong!

Terjepit di antara dua kakak beradik ganteng, Gladys harus mengikuti kata hatinya demi menemukan pangerannya yang sebenarnya.

Kira-kira si pangeran itu Vino atau Miko, ya? Atau jangan-jangan bukan keduanya?

Rabu, 24 September 2014

Semua Tentang Novel "Pantaskah Aku Mencintainya?"



Semua Tentang novel “Pantaskah Aku Mencintainya?”


                Halo, blogger. Gue datang lagi nih, dipostingan kali ini gue mau ngebahas semua tentang novel “Pantaskah Aku Mencintainya?”
                Yang pertama kubahas adalah tokoh-tokoh di novel ini. Semua novel gue tokohnya pasti mengambil nama orang-orang terdekat gue. Nah, di novel ini oranng terdekat yang namanya gue pinjem adalah Dahlia Wiskasari, Rayhan, Rafly dan Ustaz Arizal Ridwan Maulana. Seberapa dekat gue dengan mereka? Dan mengapa gue memakai nama mereka? Yuk, simak penjelasannya :
1.       Dahlia Wiskasari : Dia adalah patner novel gue di “Kuntilanak Gaul”. Gue Makai nama dia di novel ini karena sebenarnya novel ini buat kejutan di hari ulangtahunnya tanggal 29 Mei tapi ternyata bukunya terbit bulan September 2014.
2.       Rayhan : Dia adalah mantan gue yang berondong. Dia cocok banget memerankan tokoh novel gue. Sifat aslinya nggak beda jauh ma karakter di novel ini.
3.       Rafly : sepupu gue sendiri.
4.       Arizal Ridwan Maulana : Dia adalah temen SD gue. Gue minjem namanya karena gue lagi kangen sama dia. Gue berharap novel ini bisa mempertemukan gue dengannya.

Yang kedua, sekarang bahas sinopsisnya :
Dahliany Wiskasari, seorang janda berusia 27 tahun. Ia memiliki seorang puteri bernama Sofia. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ia menjalani 3 profesi sekaligus ; guru les, editor penerbitan indie dan penulis novel.
            Ia menikah dengan Rayhan pada tahun 2005. Usia pernikahannya hanya bertahan 5 bulan. Soalnya Rayhan ternyata lebih mencintai play station daripada dirinya. Lebih parah lagi sifat Rayhan sangat manja dan childish.
            Suatu hari anaknya Ika sakit kanker otak. Ika kaget dan kebingungan mencari biaya pengobatan anaknya. Saat itu juga muncullah seorang wanita bernama Delia Fransisca, dia menawarkan pekerjaan yang menghasilkan banyak uang pada Ika. Berhubung keadaan mendesak maka Ika memutuskan menerima pekerjaan dari Delia. Tapi ternyata Delia malah menjerumuskan Ika ke lembah jurang maksiat. Pekerjaan yang ditawarkan Delia adalah sebagai kupu-kupu malam.
            Ika sudah terlanjur basah, tak bisa mundur lagi. Mau tak mau ia harus menjalani profesi tersebut demi biaya pengobatan buah hatinya. Namun ada hikmah dibalik yang dialami Ika. Ia dipertemukan dengan ustadz muda yang tampan rupawan bernama Arizal. Ustadz Arizal lah yang membantu Ika kembali ke jalan yang benar. Kehadiran ustadz Arizal membawanya pada cinta yang rumit. Soalnya ustadz Arizal hadir di antara Rafly dan Rayhan.
            Yang ketiga bahas back cover.
            Kebanyakan wanita jika mencintai pasangannya karena kelebihannya. Tapi aku mencintai dia karena kekurangannya. Kekurangan itu yang menjadikan dirinya berbeda dari pria mana pun di dunia ini. Dia seorang pria yang tegar, tabah menghadapi cobaan dan selalu mensyukuri nikmat Tuhan.
            Ingin sekali aku menjadi bagian dalam hidupnya. Menutupi kekurangannya dengan kelebihanku. Tapi Aku sadar diri siapa aku dan siapa dirinya. Jika aku disuruh memilih antara kebahagiaannya atau kebahagiaanku sendiri maka aku akan memilih kebahagiaannya. Itulah yang membuatku selalu mengurungkan niat untuk menyatakan cinta padanya. Kebahagiaannya bukanlah bersama diriku tapi bersama wanita yang jauh lebih baik dariku.
            Back cover di novel ini sebenarnya merupakan curhatan di buku diary gue ketika gue jatuh cinta sama cowok.
Terakhir gue bahas perjalanan novel ini. Semua novel pastinya punya liku-liku yang panjang. Begitu pula novel ini. Novel ini ide cerita sejak tanggal 20 Mei 2013. Awalnya gue jadikan cerpen dulu, baru lanjut ke novel dengan rekrut patner. Patner terpilih Nadya Meisitha. Kenapa gue milih dia? Karena waktu itu si Nadya kesemsem ma berondong Mikha Angelo, hati kecil gue mengatakan dia sanggup garap novel ini.
Novel ini sempet ditolak beberapa penerbit mayor : Wahyu Qolbu, Bentang Buyan, Pro U media, Era intermedia. Rata2 mereka ngasih alasan tema terlalu biasa. Gue sempat kirim kemana lagi, dan bulan Juli 2014. Mas Tomy, owner penerbit Derorazie (lini penerbit mayor karya ilmiah) nawarin gue nerbitin naskah di tempat beliau, gratis total dan dapet 4 buku terbit. Gue berunding ma patner, Alhamdulillah patner setuju. Dan terbitlah novel ini bulan September 2014.

Rabu, 17 September 2014

Flash True Story-Kado Terindah Darimu



Kado Terindah Darimu



       “Pagi, Mak.”
            “Pagi juga, babe. Tumben nelpon pagi-pagi, ada apa?”
            “Cuma mau nanyain doing sih, ulang tahun lo bulan ini tanggal 15 kan?”
            “Bukan, tapi tanggal 16 September. Ada apa? Mau ngasih kado?”
            Dia bukannya menjawab, malah nanya balik, “Lo sukanya apa?”
            “Gue sukanya dunia music dan novel.”
            Tuttt…Tuttt
            Tiba-tiba telpon terputus. Gue mendengus kesal, pagi-pagi nelpon gue Cuma nanyain gitu doang. Tapi di sisi lain gue bahagia ditanyain kayak gitu. Gue berharap dia ngasih kado terindah di hari ulang tahun gue.
            Orang yang nelpon gue barusan adalah Radith. Gue mengenalnya sudah satu tahun lebih. Status gue dan dia saat ini memang masih berteman tapi gue berharap lebih dari sekadar teman. Soalnya dia itu nyambung banget komunikasi sama gue, dia bisa bikin gue senyum-senyum sendiri dan bisa bikin gue nggak ngerasa sendirian lagi hidup di dunia ini.
            ***
            15 September 2014, 20.00 wita
             Menit-menit menuju hari ultah. Gue berharap dia menjadi orang pertama yang ngucapin ultah buat gue.
            Itulah kalimat yang gue tulis di status BBM. Apapun yang gue rasain pasti update status, ntah itu di BBM, FB, Twitter, we chat dan sebagainya.
            Detik demi detik, menit demi menit silih berganti tak terasa jarum jam telah menunjukkan pukul 00.00 wita. Itu artinya usia gue sudah genap 23 tahun. Hal pertama yang gue lakuin berdoa dalam hati. Dan kedua update status di FB tentang make a wish, biar diaminin banyak orang.
            Isi status gue simple, “Make a wish di hari ultah tahun ini simple, gue Cuma ingin dapetin cinta yang tulus, waras dan sesuai keinginan gue. Kalau bisa si A atau si R.”
            Abis update status ngecek hp, ternyata tak ada sms dari dia. Jujur gue kecewa, karena kenyataan tak sesuai harapan. Karena kecewa gue langsung bobo.
            Esok Harinya saat bangun tidur, hal pertama yang gue lakuin itu ngecek email. Di email itu ada sebuah pesan yang bikin gue seneng setengah mati. Orang yang gue tunggu ternyata ngucapin selamat ultah ke gue lewat email. Dia juga tidak sekadar ngucapin met ultah tapi melampirkan sebuah file lagu mp3.
            Langsung gue klik unduh file yang dilampirkannya. Hanya butuh waktu 3 menit, lagu itu sudah ada di hp gue. Gue pasang telinga baik-baik mendengarkan lagu yang dikirimkannya. Lagunya itu judul happy birthday, liriknya makai bahasa Inggris. Gue sendiri nggak tau siapa penyanyi dan judul lagunya tapi suaranya itu enak didengar oleh telinga gue.
            Gue mengetik sms ke dia.
            “Be, lagu yang lo kirim ke gue itu yang siapa? Lo sendiri?”
            Dalam waktu kurang dari 3 menit, smsnya masuk. Isinya. “Iya, itu gue yang nyanyi. Special buat lo. Sorry, y a gue Cuma bisa ngasih itu.”
            Mata gue berkaca-kaca membaca sms dari dia. Ya, ampun dia so sweet banget. Seumur hidup baru kali ini gue dinyanyiin lagu sama cowok, sebelumnya mantan gue nggak ada yang romantic sih. Bagi orang lain mungkin itu kado paling sederhana tapi bagi gue itu merupakan kado terindah darimu. Thanks, ya babe. Lo sudah bikin gue bahagia di hari ultah gue.